teman-teman

Saturday, February 11, 2012

Apa beza aku dan mereka? aku susah, mereka senang, aku selalu berdoa, mereka selalu berfoya, tetapi kenapa aku susah dan kenapa mereka senang?

"Mereka tu tak ingat Allah kenapa hidupnya senang? aku tak pernah lupa Allah, perintahnya aku turut dan larangannya aku tinggal, tapi kenapa aku susah?" 


Sewaktu saya pulang ke Taiping tempoh hari, saya ada terjumpa dengan seorang abang kepada kawan saya. Dan dia ajak saya berborak, dari topik ke topik. Sehingga dia meluahkan satu masalahnya kepada saya. Dan saya ingin berkongsi didalam entry ini atas tujuan berkongsi cerita.


Ceritanya bermula apabila dia mengutarakan soalan begini..


Syafiq, kenapa aku hidup susah? aku dah tak sanggup hidup susah, nak kata aku tak ikhtiar? berdoa? atau nak kata aku tak berusaha.. ikhtiar dah ikhtiar dah, berdoa pun siang malam.. berusaha pun aku dah berusaha bersungguh-sungguh dah, tapi hidup aku tetap macam ni, hutang pun tak terbayar, tetapi aku pelik, kenapa ada golongan yang hidup senang.. walaupun golongan itu tak pernah berdoa, tak berusaha seteruk aku, tapi hidup dia masih boleh hidup mewah, doa aku ni tak makbul ke?


Sebenarnya doa kita itu tak pernah sekalipun Allah tidak dengar.. hatta kita berdoa dalam hati sekalipun Allah tetap mendengarnya, tetapi mungkin Allah belum menjawabnya.. Kerana ada hikmah tersembunyi yang masih belum kita nampak.. Apa yang penting sebenarnya.. Bersangka baiklah dengan Allah walau apa bentuk situasi pun yang kita sedang hadapi sekarang ini.. 


Sebenarnya orang yang senang atau mewah hidupnya tapi tidak pernah berdoa, atau tidak pernah beriman dengan Allah mereka sedang mengalami suatu peristiwa.. Tau peristiwa apa? peristiwa istidraj..(saya tidak tahu nak gambarkan ayat apa yang sesuai untuk istidraj ni.. Mungkin juga istidraj ini ujian ataupun suasana ujian)


istidraj


Tahukah kita apa itu istidraj? Istidraj ini adalah salah satu ujian iman yang kita tidak terlihat tetapi dirasa.. Boleh diberi nama ujian mahupun nikmat, iaitu "nikmat tipu sementara". Selalunya orang menganggap istidraj itu adalah nikmat. Kerana ia lebih kepada kenikmatan atau kesenangan yang dirasai hanya seketika waktu.


Mesti kita selalu tertanya-tanyakan kenapa kita hidup susah?? sedangkan kita beriman dengan Allah, pemilik tunggal semesta alam, yang mencipta seluruh seisi alam. Walhal orang yang tidak beriman dengan-Nya memiliki segala jenis bentuk kesenangan, wang ringgit dan segalanya. Dengan kesenangan mereka juga maka terjadi sesuatu suasana yang digelar "double standard" yang mana ada golongan atasan seperti orang yang ada kenamaan, orang kaya, sederhana dan daif. Tidak dinafikan, saya juga sering tertanya soalan yang sama..


Tidak perlu ambil contoh yang jauh, saya juga pernah tertanya, adakah kesaktian dari kebanyakan bomoh-bomoh sesat, pengamal-pengamal ilmu hitam memiliki kekuatan atau kesaktian di luar kenormalan manusia? Mana datangnya kelebihan sihir itu? Semua kelebihan itu datangnya tidak lain tidak bukan adalah dengan izin Allah. 


Kerana apa Allah izinkan perkara sihir itu berlaku? Itu adalah kerana "ujian iman" bagi orang yang menuntutnya. Allah bagi segala-galanya untuk melihat hambanya sampai bila hambanya yang sesat itu menyalah gunakan hayat hidupnya dengan mengamalkan amalan syirik itu. Alangkah sadisnya kerana ketika itu mata hatinya sudah kabur dengan urusan kepentingan diri di keduniaan hingga melupakan akhirat. 


Itulah "istidraj" iaitu nikmat tipu sementara. Dan mereka itu tertipu dan mata hati mereka sudah kabur atau buta dengan "nikmat sementara" itu.


Biarlah sesusah mana pun kita, semewah mana pun kita. Jangan sesekali kita membelakangi syukur kita kepada Allah. Kerana Allah Taala tau iman kita, susah ke senang ke.. Hatta orang kaya selagi dia beriman, dia lebih mulia dari orang susah yang tidak beriman..


Bagaimana dengan bomoh-bomoh dan pengamal sihir itu? Andai kata datang hidayah kepadanya, dia berubah dan bertaubat sesungguhnya kepada Allah, dan kemudiannya dia beriman kepada Allah, maka dia lebih mulia daripada orang yang tak pernah jadi bomoh tapi sekalipun tidak pernah beriman dengan Allah.


Jangan sesekali kita biarkan iman kita terhakis daripada terus beriman dengan Allah. Bukan kemewahan yang patut kita tekejar-kejar, tetapi redha Allah Taala lah yang sepatut-patutnya kita cari. Dan jangan berputus asa dari terus berusaha. Biar tidak mewah tidak mengapa, tetapi kita masih mampu hidup dan bernafas dalam redhaNYA.
Susah mahupun mewah, sekembalinya kita nanti tetap kembali kepada "tempat" yang sama..
sekian..

16 comments:

zulhilmi tempoyak said...

bersabar. Allah tau yg terbaek utk kita.

mungkin hari ni kita kata kita berusaha byk. tp adakah kita tau org yg sng dr kita tu mungkin berusaha lg byk...

lgpon. keikhlasan itu ssh dicari. ad mgatakan keikhlas yg sbnrnya smpai malaikat pon xtau apa yg kita doakan dan buat. :)

Azizah Alwi said...

Entri terbaiklah TSM.Pernah jugak terfikir macam abang kawan syafiq tu tapi bila fikir ada lagi orang yang lebih susah dari kita automatically kita akan rasa bersyukur sangat-sangat. Tiada apa yang kekal semuanya adalah bersifat sementara. ;)

Razil Tahir said...

Frankly said, saya pun baru jer mengalami beberapa longgok masalah besar n rumit...
Dah berusaha n berdoa bagai nak rak..
Tapi masalah tue selesainyer tak, bertimbun lagi ade la...
In that point, memang terasa diuji habis2an la...
Terus jugak la perasaan... fikiran dah fikir bukan2 dah... nak give up jer...
But then, Allah makbulkan my doa satu persatu... Baru perasan hikmah yang Allah nak sampaikan.. :)

Kakzakie said...

Benar kalau kita redha dan terus ingat bahawa selagi hidup kita kena usaha dan berdoa. Selainnya pasrah dan redha kerana Allah maha mengetahui apa yg kita tidak tahu...

Dunia ini persinggahan sementara saja...

Raden said...

sentiasa la igt Allah d msa susah atau senang :)

Anonymous said...

terkesan dengan gambar terakhir tuu..susah atau senang kite tetap tuju tempat yang sama...

dRopPuc!noo™ said...

Moga aku tak pernah lupa semua nikmat datangnya dari Dia.. Alhamdulillah..

Siti Safiyyah said...

dulu, ada seseorang penah cakap kat ss macam ni. dia tanya kat ss macam ni. tapi ss tak tau macam mana nak terangkan kat dia. mungkin suruh dia baca entri ni kot?


btw, thanks a lot sapik kerana tak penah berhenti tulis entri2 sebegini. teruskan ye 'adik' sapik. hehe

syabab said...

sayu syabab bce nie.. sbb syabab pernah rase cmtu...huhu terimakasih ats perkongsian saudara syafiq wat syabab tuk muhasabah.... mudah2han kita semua beroleh kebrkatan Allah. :)

Sharifah Salmah said...

:)

CintaKhadijah said...

istidraj ni boleh ckp nikmat yang Allah s.w.t beri untuk kita untuk makin jauh dari-Nya kan?

^^

~ Cik Azz ~ said...

Pernah baca pasal istidraj ni..

Contoh manusia yang istidraj ialah Qarun..

Sebab itu kita dilarang sama sekali untuk berkata2 seperti "aku tak solatpun masih boleh berjaya dan kaya.." sebab itu adalah kata2 dari orang yang angkuh, sombong dan bongkak... Kata2 macam ni menjadikan kita semakin jauh dari Allah..

Wallahu'alam...

Terima kasih kongsi info..

miss ct said...

Assalamualaikum...

nice one..terima kasih krn sudi berkongsi ilmu..semoga mendpt keredhaan ALLAH..

SYAF said...

dapat lagi ilmu disini...:)

saifudin said...

Terimakasih informasi nya gan, sangat bermanfaat :)
nice post :)
ditunggu kunjungan baliknya yaah ,

saifudin said...

Terimakasih informasi nya gan, sangat bermanfaat :)
nice post :)
ditunggu kunjungan baliknya yaah ,

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...